New Page 1

Selamat Datang ke Blog Mama Moden

Related Posts with Thumbnails

20 April 2011

"Kebahagiaan Dalam Perpisahan".....

Assalamualaikum....


Sudah agak lama tidak mencatat sesuatu didalam blog MaMa MoDeN ni... memang tiada siapapun yang peduli. Ada catatan baru atau tidak, pasti tiada siapa yang peduli pada blog kerdil ini.


Kesibukan kerja sememangnya amat menyempitkan ruang saya untuk menulis di laman blog ini. Waktu kerja bermula 9 pagi hingga 11 malam setiap hari sememangnya memadatkan masa senggang saya. Masa yang terluang saya gunakan untuk berehat. Menulis perlukan masa yang lapang, jiwa yang segar...


Bidang kerjaya baru saya memang amat saya hargai. Saya suka dengan kerja saya. Pengalaman baru, suasana baru, rakan2 baru dari pelbagai bangsa & agama, yang muda sebaya anak2 saya yg berumur lebih dari saya sebaya kakak2 saya..... semuanya baru dalam mengiringi hidup baru saya.


Hari ni, saya dipeluk erat oleh seorang rakan sekerja india berbangsa india. Asalnya sejak seminggu ni mereka melihat gambar saya dulu2, gambar semasa muda belia & cantik jelita... hehehhe....


Bermula dari itu, bermulalah rentetan hidup sepanjang usia saya ni. Pengalaman 6 bulan bekerja di econsave, saya dapat merasakan pertalian erat sesama kami khususnya sesama cashier tanpa mengira kaum. Ada gadis india seusia 18 tahun selamba memanggil saya Mak, bila ada yang kelihatan hairan dia dengan selamba akan berkata " ni mak saya, mak kedua saya, saya sayang mak saya ni macam saya sayang mak saya dirumah ". Setiap pagi gadis india ini akan mendakap saya dengan erat. Seorang pemuda cina akan sentiasa menyapa saya bertanya khabar. Sentiasa menasihati saya jaga diri & kesihatan baik2, rehat mesti cukup jangan kerja terlalu teruk. Begitu juga dengan rakan2 yang lain yang berpangkat adik & anak pada saya sentiasa mengambil berat akan keadaan saya. Sentiasa cuba ambil tahu mood saya bagaimana setiap hari....


Akhirnya hari ini kaunter saya berjiran dengan seorang lagi gadis india yang mendakap saya setelah kami berbual2 kosong semasa menunggu customer. Kebetulan sekarang tidak ramai customer, kami apa lagi asyik bersembang untuk menghilangkan boring & mengantuk. Dari satu bab ke satu bab kami bercerita, sesekali dia menitikkan airmata. Malah mengatakan kisah saya macam cerita hindustan yang amat digemarinya. Walaupun kisah kami banyak terhenti apabila ada customer yg datang tapi bila saja free dia akan cepat2 meminta saya menyambung cerita. Pengalaman hidup sebagai orang lama saya kisahkan sebagai pengajaran padanya. Akhirnya dia datang mendakap saya sambil berkata " jangan risau kak jun, kak jun ada kami semua sebagai kawan & adik2, jangan kira kita bangsa apa, agama apa... kami semua ada selalu untuk kak jun, sedia jadi teman bila kak jun perlukan "....


Dalam melalui hidup yang amat panjang ini, puluhan tahun saya merasa bahagia dengan apa yang saya ada. Saya ada suami & anak2 yang paling baik. Saya ada kehidupan yang sempurna walaupun tak sekaya & semewah orang lain. Saya bahagia dengan anugerah Ilahi itu, sehingga semua bahagia itu ditarik balik nikmatnya dari saya, walau saya pernah menangisi, menderita yang amat sangat dengan kehilangan itu. Pernah saya merasakan apa salah silap saya, apa dosa besar yang saya lakukan hingga Allah menghukum saya dengan dugaan, kehilangan yang amat berat saya rasakan.


Tetapi semua persoalan itu suatu ketika dulu, ketika saya sedang rebah menyembam rapat kebumi. Ketika saya tiada upaya untuk bangun dari kejatuhan dari tempat yang terlalu tinggi itu.


Tetapi kini, setelah saya bermuhasabah sedikit demi sedikit sesungguhnya saya tahu, kita manusia biasa yang memang tidak terlepas dari kesilapan & kesalahan. Kita manusia biasa yang amat lemah, siapalah kita hendak mempersoalkan apa yang Allah tetapkan untuk kita.


Hakikat dari semua rentetan, saya keluar dari segala kemelut yang amat menyesakkan jiwa raga saya. Jika saya akhirnya disalahkan kerana memberi ruang & peluang pada penyatuan sebuah cinta yang mereka sendiri mulakan, saya telahpun menamatkan semua itu. Saya tidak mahu lagi berada diantara mereka.


Adakah saya bahagia sekarang dengan perpisahan itu?... Kalau kerana itu saya memang bahagia, lebih bahagia berbanding berada dalam jurang 10 bulan ini. Saya lebih tenang, lebih selesa melalui hidup baru saya. Walaupun mungkin tidak sebahagia 21 tahun ini, tidak bahagianya itu kerana saya melalui hidup baru ini tanpa 7 permata2 hati saya, hanya kerana itu. Rasa rindu, kenangan2 bersama mereka selalu terbayang2 dimata saya. Bertambah sayu & rindu bila teringatkan luahan2 mereka pada saya dengan hidup baru mereka. Sesungguhnya mereka permata2 hati saya yang paling kuat diseluruh alam ini....


Percayalah hanya kita berhak membahagiakan diri kita. Jangan terlalu menyiksa diri hanya kerana sebuah kehilangan, saya percaya & pasti percaya ketika kita kehilangan seseorang yang amat kita sayang, yang pernah kita sayang sesungguh hati, yang pernah kita merasakan tanpanya kita tak mampu meneruskan kehidupan percayalah ketika kehilangan itu kian menjauh dari hidup kita, tanpa kita sedar semakin ramai insan2 yang dulunya kita lupakan hanya kerana insan yang kita sayang itu akan mendekati jiwa & diri kita semula.


Mak abah, adik beradik, sanak saudara, rakan taulan dekat & jauh akan mengelilingi kita semula. Saya merasa bertuah kerana termaktubnya kehilangan mutlak itu yang pasti saya yakin saya tidak kehilangan kasih anak2. Mereka tetap sayang & perlukan saya, walau tidak sentiasa bersama mereka sekurang2nya saya sentiasa dekat dihati mereka. Saya berdoa & berharap tiada lagi salah faham yang hampir2 menggugat kasih sayang kami anak beranak. Ikatan suami isteri akan patah tumbuh hilang berganti tetapi bagi saya anak2 itulah satu2nya permata hati saya, walau datang yang lain takkan sama dengan yang telah ada.


Walau siapapun saya dimata sesiapa, walau siapapun permata2 hati saya dimata sesiapa, yang penting antara kami tahu siapa kami. Itu sudah cukup bagi saya. Sekarang pun saya merasakan walau jarak kami yg berjauhan, malah kami merasakan dekat dengan segala kemudahan yang ada. Saya akan sentiasa menggunakan masa yang terluang untuk bersama permata2 hati saya khususnya pada dua permata hati saya yang masih kecil itu. Setakat ini saya serahkan anak2 saya dibawah lindungan Allah, semoga Allah melindungi diri & hati permata2 hati saya dari segala kejahatan yang disedari atau tidak.


Hubungan saya dengan mak abah, kakak2 & adik2 juga semakin rapat. Saya boleh balik berjumpa mereka bila2 saja jika ada kelapangan & bajet tanpa perlu sebab & alasan lagi. Saya tidak perlu lagi menahan rasa, merasa ralat tidak dapat balik menziarahi mak abah walau ketika mereka sakit kerana siksanya mendapat izin seorang suami, perlunya menanti & memikirkan redha suami walau mahu menziarahi mak abah sendiri. Saya tidak perlu lagi diberi pilihan untuk memilih nak balik ziarah keluarga pada waktu mana.


Saya sememangnya mahu meneruskan hidup saya dengan lebih baik. Mungkin & saya berdoa semoga hidup baru saya akan terus membahagiakan saya malah tidak keterlaluan saya katakan saya akan lebih bahagia dari kebahagian yang mahu dicari itu...


"Kebahagiaan Dalam Perpisahan" itu ada hikmah yang tersurat disebalik yang tersirat..... Allah memberi kita sesuatu ketika Dia menarik sesuatu dari kita.....



6 ulasan:

kakcik berkata...

Semoga DIA sentiasa merahmati hidupmu, dik...

Insan Marhaen berkata...

betul tu, reda dengan apa yang tuhan beri. jangan di kesali dan rintih pada yang telah berlaku.

hari semalam telah pergi dan takkan kembali. hari esok belum tentu milik kita. jadi, hargailah hari ini. isi ia dengan sebaiknya...

IM doakan jun sentiasa tenang, lapang dan bermotivasi. maaf, IM jarang berFB sekarang ni. tak berapa meminati...

Tanpa Nama berkata...

Ternyata teman-teman sekerja MM sungguh prihatin dan baik hati serta ada semangat 1Malaysia.

MulutPayau berkata...

Assalamualaikum...salam perkenalan..
Bila baca kisah MM...terasa sayu di hati..Siapalah kita untuk menolak takdir...Percayalah..PELANGI yang INDAH akan hadir setelah hujan dan ribut yang melanda...

Tanpa Nama berkata...

MM. Pusingan hidup manusia dan cuaca adalah sama. Panas paginya, hujan pula tengah harinya. Hujan siangnya, terbit pula bulan dan bintang pada malamnya.

Susah, senang, sedih dan gembira akan mendatangi setiap dari kita bergilir ganti hinggalah kehidupan berakhir dan kita kembali kepadaNya.

Yang kita termampu hanyalah sabar dan tabah.

Tanpa Nama berkata...

DIA yang Maha Mengetahui, Maha Penyayang, Maha Adil. ketenangan adalah anugerahNYA. kasih sayang sesama manusia juga anugerahNYA. dalam kehilangan anda telah dikurniakan juga penemuan dengan hubungan silaturrahim dengan kenalan2 yang menyayangi di tempat kerja. syukur.