New Page 1

Selamat Datang ke Blog Mama Moden

Related Posts with Thumbnails

08 Julai 2011

Sekadar Catatan.... Mereka Permata Hatiku!

Assalamualaikum.....

6 Julai 2011
Jam 12 tengahari
Ketika waktu rehat tengok telefon, terima panggilan tidak dijawab dari Atam, selalunya Atam jarang telefon, jadi bila terima panggilan dari dia saya rasa mesti ada sesuatu yang penting. Saya mesej tanya kenapa....

" angah tel atam tanya ma masih di jhr ke?. Tkejut semut atam blk jhr x balik jem... bla bla bla...."

Saya jawab " ajer giler balik johor tak balik jem! kalau tak balik jem takkan nak balik bkt siput plak!!! heheheh"....

Berbalik pada mesej tersebut lebih kurang jam 7 malam Angah sampai di TSI SP. Saya balik kerja 10.40 malam dia sambut saya dimuka pintu. Terkejut juga angin takde, ribut takde dia balik. Saja balik katanya, jumpa Mama, Baba & Adik2. Sabtu ni dia kembali semula ke Unisza. Alhamdulillah saya memang selalu merinduinya, terlalu rindu.Kepulangannya walau seketika merubat rindu kami.

Malam tu banyak perkara yang kami sembangkan hingga kepagi. Dia memang sentiasa memahami saya, menasihati saya, menyabarkan saya dalam pelbagai perkara. Saya memang mudah bersembang, meluahkan perasaan, bertanyakan pendapat kepadanya. Ada betul, ada salahnya saya pada pandangannya, tidaklah selalunya saya saja yang betul hanya kerana nak menjaga hati saya mamanya. Tidak juga saya selalu saja salah tanpa ada baiknya langsung saya dimata dia. Ada positif & negatif, saya bukanlah terlalu ego sampai tak boleh menerima nasihat & pandangan orang lain, lebih2 lagi anak2 saya. Terima kasih sayang.

7 Julai 2011
Jam 7 pagi
Angah bertolak ke Penang lebih awal kerana ada banyak komitmen dia dalam waktu yang singkat ini. Sampai saja di Penang dia mesej kata adik2 semua cuti sekolah. Dalam waktu yang sama Kak Uda juga mesej kata adik2 cuti sekolah kerana Pulau Pinang cuti sebab sambutan hari tapak warisan. Cadangan saya untuk terus kesekolah mereka saya batalkan.

Jam 9.30 pagi
Saya bertolak ke Penang. Dalam perjalanan saya singgah di SMKDHAK Kepala Batas bertemu Kak Cik. Kirimkan sikit wang saku kepada dia. Kebetulan dia ada program di asrama, saya tidak lama di sana. Saya teruskan perjalanan ke Tanjong Tokong.

Jam 11 pagi
Sepanjang perjalanan pandangan saya diseliputi jerebu. Penang dilanda jerebu rupanya. Namun jerebu itu tidak menghalang perjalanan saya dalam suasana yang amat menyeronokkan untuk berjumpa 'buah2 hati' saya. Hati saya tidak diselaputi jerebu tersebut tetapi penuh rasa kebahagiaan sepanjang melewati lebuhraya dari Sg Petani-Penang, menyelusuri gelombang lautan dalam feri hinggalah saya sampai kedestinasi... KIP yang pernah saya huni selama 8 tahun.

Jam 12 tengahari
Ketibaan saya mula2 disambut oleh Adik Adnin yang berlari dari tangga kebawah mendapatkan saya.

" yeay yeay... mama ambik adnin... mama ambik adnin"

Teriak suaranya sambil berlari memeluk saya. Adik saya dukung & saya cium bertalu 2 sambil airmata saya mengalir perlahan. Rindunya pada sikecil ini setelah lebih dua minggu tidak berjumpa. Pipi & bibir saya juga diciumnya bertalu2. Kami berpelukan erat. Sambil saya katakan padanya, kedatangan saya bukan untuk membawanya ke SP tetapi saya akan bawa dia jalan2 sepanjang hari ni sebelum saya balik SP.

Kemudian belumpun pelukan kami terlerai turun pula Kakak & Kak Uda sambil kedua2nya berlari & menerkam saya. Kami bertiga berpelukan erat. Sambil mereka bertiga berebut2 untuk mencium saya. Kemudian Kak Teh pula turun, keadaan yang sama berlaku. Kak Teh menarik saya dari pelukan mereka & dia memeluk & mencium saya bertalu2. Aduh!!! Kami memang saling merindu.

Angah yang sudah sampai sejak awal turun mendapatkan kami. Kemudian Rin juga sudah ada di rumah turun mendapatkan saya. Saya juga rindukan gadis ini. Gadis yang amat saya harapkan untuk menjadi sebahagian dari keluarga kami suatu hari nanti. Kami berbual2 dibawah, hanya dibawah...ruang parking motor. Disitu lebih selesa untuk saya melepaskan rindu bersama anak2. "kawan baik" pun tidak langsung mempelawa saya untuk masuk kerumah itu. Malah jika dipelawapun saya tidak akan masuk. Itu bukan rumah saya lagi. Saya tidak berhak malah amat tidak sopan masuk ketika surinya tiada dirumah. Saya masih tau adab & tata susila.

Setelah berbual2 seketika, mereka mengajak saya lepak2 di TESCO Tg Pinang, Tanjong Tokong yang baru dibuka. Kebetulan Kak Uda kata Baba mereka mahu membeli barang untuk masak nasi daging katanya. Kami pergi bersama tapi naik motor asing2. Adik & Kakak sudah tentu mahu bersama saya. Kak Uda menunggang sendiri. Baba mereka bersama Kak Teh. Angah & Rin ada hal yang mahu mereka uruskan.

Sampai di TESCO saya bersama Kak Uda, Kakak & Adik ronda2 sekitar TESCO. Besar sungguh TESCO Tg Pinang ni. Macam2 yang ada diruang legar ni selain didalam TESCO itu sendiri. Orang juga punyalah ramai. Ketika melalui ruang frozen saya kagum dengan kebersihan & kekemasan ruang ini.

Sambil2 meninjau2 saya terlihat kelibat Kak Teh & Baba mereka sedang membeli barang2 yang mahu dimasak. DIA memang semakin pandai berdikari. Banyak perkara yang pandai dilakukannya sendiri. Saya tidak mendapatkan mereka semasa Kak Uda pergi mendapatkan Baba mereka. Biarlah bukan urusan saya lagi untuk masuk campur urusan keluarga DIA.

Saya, Kakak & Adik terus meninjau2 ruang lain. Seperti biasa anak2 saya, tumpuan mereka lebih kepada bahagian buku2 & alat2 tulis. Mainan memang amat kurang. Kakak & Adik memilih2 buku2 & alat tulis. Saya membawa mereka membayar barang2 dikaunter.

Sambil menunggu Kak Uda & Kak Teh selesai dengan Baba Mereka, sebab kami bercadang untuk lepak2 dulu disini sebelum merancang ke Taman Belia pula. Ramai kenalan lama di Tg Tokong yang saya jumpa. Seperti biasa sekarang, bila berjumpa dengan kenalan lama, mereka yang lebih emo dari saya. Mereka yang kelihatan lebih sedih & menangis bila bercerita. Saya pula yang menyabarkan mereka. Mungkin airmata saya sudah habis untuk menangisi perkara ini. Mungkin juga rasa sedih & kecewa saya sudah habis untuk turut sama emo seperti mereka. Mungkin juga perasaan saya sudah mati untuk mengingati tragedi yang berlaku seperti kilat ini.

Setelah Kak Uda & Kak Teh selesai urusan bersama Baba mereka kami terus meronda lagi. Kami sempat ketempat permainan & sempat juga berkaraoke. Kerana Kak Uda masuk kerja pukul 3 petang, dia balik dulu. Saya teruskan menemani Kakak & Adik di ruang permainan kanak2. Setelah mereka puas main disitu saya bawa pula mereka ke Taman Belia. Kak Teh & beberapa orang kawan2nya yang mahu turut serta naik bas kesana.

Jam 3.30 petang
Kami tiba di Taman Belia. Seronok betul Kakak & Adik mandi. Saya hanya memerhati & memantau mereka. Tak lama kemudian Kak Teh & kawan2nya sampai. Sayu betul saya melihat Kakak & Adik. Kakak yang sememangnya pandai mengambil hati siapapun tak sudah2 mengucapkan terima kasih pada saya kerana membelikannya alat tulis & membawanya ke Taman Belia. Katanya Kakak suka sangat hari ni... Saya katakan padanya... Mama juga suka sayang!

Jam 5.30 petang
Saya ajak mereka balik kerana saya dah berjanji dengan Kak Uda & Rin nak berjumpa di PapaRich. Mereka nak raikan mother's day & ulangtahun saya bulan mei yang lalu. Saya hantar Kakak & Adik di KIP. Tapi saya akan singgah lagi sebelum balik SP selepas balik dari PapaRich kerana ada barang yang mahu Kak Teh bagi.

Jam 6.30 petang
Saya tiba di PapaRich bersama Angah. Sambil menunggu Kak Teh sampai kami berempat bersembang & riuh jugalah. Nasib baik customer disitu tak ramai. Kami lepak2 di sana hingga jam 8 malam. Saya diraikan dengan sepotong kek coklat badam dari secret resepi yang dibeli Kak Uda & Rin. Terima kasih sayang raikan Mama walaupun dah lewat dari harinya. Terima kasih juga belanja kami makan2 di PapaRich.

Jam 8.30 malam
Saya singgah di KIP mengambil barang. Sempat lagi borak2 dengan Angah, Kak Teh, Kakak & Adik dibawah blok. Angah sempat gantikan mentol lampu belakang motor saya yang tak menyala rupanya.

Jam 9.30 malam
Setelah mengucapkan selamat tinggal pada 'buah2 hati' saya, saya teruskan perjalanan balik SP. Mereka mencium saya bertalu2. Entah bila pula saya akan berjumpa mereka lagi, khususnya Kakak & Adik. Kakak & Adik masih mahu memeluk & mencium saya walaupun setelah saya berada diatas motor & enjin dihidupkan. Saya juga berat sebenarnya nak balik. Terasa waktu berlalu dengan pantas hari ini. Tak puas rasanya bersama mereka. I'Allah sayang, Mama akan cuba luangkan masa bersama kalian lagi nanti.

Jam 10.30 malam
Saya tiba di TSI, Sg Petani dengan selamatnya. Terasa ruang rindu dalam hati saya sudah berkurangan setelah seharian bersama mereka. Tetapi bila masuk saja kerumah rupanya ruang rindu dihati saya semakin menebal rupanya. Sampai bilapun rasa rindu dihati saya pada permata2 hati saya, pada buah2 hati saya takkan lenyap. Orang boleh berkata apa saja tentang saya, orang boleh nilaikan apa saja pada saya lantaran ketegaan saya terpisah jauh dari anak2, tetapi hati saya, perasaan saya, kasih sayang saya, cinta saya, rindu saya pada mereka....hanya Allah Yang Maha Mengetahui.

Semoga Allah pelihara mereka dari sebarang bahaya. Semoga Allah selamatkan mereka dunia & akhirat. Semoga Allah lindungi mereka dalam apa jua yang mereka lakukan. Semoga kejayaan menjadi milik mereka walaupun tanpa saya sepenuhnya disisi mereka seperti sepanjang usia mereka dalam pelukan, dalam jagaan saya selama ini.

Sekarang... setiap kali bersama mereka, setiap kali kami saling bersembang & meluah rasa, saya pasti...saya tahu...saya takkan malah tak pernah kehilangan mereka. Kasih sayang mereka tetap bersama saya. Walaupun kami berjauhan namun kami sentiasa dekat dihati. Kata2 Angah & Kak Uda tadi yang merelakan jika saya mahu kembali kepangkuan keluarga di Johor juga amat mengharukan saya. Bila saya katakan tak sanggup terlalu lama berjauhan dengan mereka khususnya Kakak & Adik, takut mereka semua tak sayang saya lagi nanti & menyangka saya tak sayang mereka kerana pergi terlalu jauh... mereka kata tidak sama sekali mereka akan mengandaikan saya begitu. Mereka akan selalu melawat saya nanti bila mereka habis belajar & sudah bekerja. Mereka akan bawa adik2 jumpa saya.... Mereka hanya mahu saya bahagia & gembira. Mereka tak mahu saya menangis & berendam airmata lagi.

Terima kasih permata2 hati Mama. Kalaupun Mama kembali ke kampung halaman Mama, bukanlah dalam masa yang terdekat ini. Banyak lagi perkara yang Mama mahu lakukan, pastikan sebelum Mama buat keputusan nekad itu. Mama tahu disini memang sudah tiada siapa2 untuk Mama. Sakit pening suka duka Mama sendirian, tetapi Mama masih ada kalian untuk bersama walaupun sekali sekala. Itu sudah cukup buat Mama. Doakan Mama sihat selalu, tiada kejadian tidak diingini berlaku pada Mama ketika sendirian....


8 julai 2011
jam 3 pagi



2 ulasan:

insan_marhaen berkata...

Rindu memang akan senantiasa memenuhi ruang hati bila-bila dan di mana-mana. Tanpa rindu, tiadalah seri kehidupan ini.

Bersikap positif adalah jalan terbaik untuk melalui masa hadapan. Biar apapun yng telah berlaku, ia telah menjadi suratan Tuhan.

Hanya hari ini dan masa hadapanlah yang perlu difikir dan dirancang.

Apapun, tahniah MM kerana berjaya menempuh hidup dengan tenang tanpa kekeruhan.

Doakanlah untuk kebahagiaan mereka - anak-anak, bekas suami dan isteri barunya.

Bukan senang hendak menjadi bekas isteri yang hebat macam MM!

MaMa MoDeN berkata...

salam IM...
terima kasih atas nasihat IM yg tak pernah jemu pd MM..

MM tak sehebat mana IM, lemah amat lemah...cuma cuba teruskan kehidupan dengan lebih baik...